Kamis, 28 Oktober 2010

KATAKANLAH -____-" (akhir kesabaran gue)

Seakan menahan matahari 'tuk kembali
Melakukan hal yang tak mungkin
Menelusuri jalan pikiranmu saat ini
Membuat ku tak berhenti berpikir

Apa yang telah berubah sikapmu padaku
Oh adakah yang ku tak pernah tahu
Jika ada sesuatu yang membuatmu gelisah

Reff :
Yang kau ingin katakanlah
Yang kau mau katakanlah padaku
Tak ingin kau merubah keadaan ini
Aku merindukan kamu yang dulu

Apakah ku harus meninggalkan semua
Kehidupanku semua yang tak kau suka
Apakah ku harus tak lagi menjadi diriku

Back to Reff :

Ku berikan waktu untuk berpikir
Cara mengatakannya padaku
Ku ingin kau tahu ku takkan berubah

Yang kau ingin katakanlah
Kau mau katakanlah padaku

Kau ingin katakanlah
Kau ingin katakanlah
Tak ingin kau merubah keadaan ini
Aku merindukan kamu yang dulu

Kamu yang dulu(copast doang -____-")


jujur lagu ini buat lu*mohonmerasa,bisakali
 
tau ga, gue ngebatin you know, jero and the jero banget eeeh, pake perasaan dkit bisa kali :'(
masa gue mau tiap hari sih nangis kaya gni? engga kan? gaharus kan? jaga perasaan gua dkit bisa kali :( kalo emg udh gaserius mah ngomong, punya mulut kan? dipake ath suaranya buat ngomong*udhgasabarlggue

inget yah, mau seperti apapun lu nyakitin gue, tp gue tetep gabisa dan gamau ngerubah perasaan gue, CUMA LO,CUMA ELO DOANG, seharusnya lu nyadar :(

tapi sayang, kesadaran lo sekarang entah kemana~
 
 

Rabu, 27 Oktober 2010

TERY :* with all of my emotion

yang, gue kangen lo :'(
yang  gue sayang lo :*
yang gue gamau kehilangan lo :)
yang gue benci lu wtwan sm cewecewe gatel yg pada ngantri buat gue garuk X-(
yang gue suka kalo lu luangin waktu lu buat gue :bd
yang gue takut lu kecewa sm gue :-s

sekian :d hehe


ME+YOU=CAN BE :) CAN BE :( CAN BE CAN BE TERYTIRTA~

Rabu, 20 Oktober 2010

KESALAHAN YANG SAMA, tp kenal lu berdua gasalah, haha♥

*Dulu memang aku pernah salahDan semuanya t’lah ku lakukan
Namun bukan berarti hidup dan cintaku
Tak tertuju padamu
Saat ini sejenak dengarkanlah sayang
Semua itu hanya perjalanan
Dan mungkin aku akan terjatuh lagi
Di kesalahan yang sama

Reff :
Hanya satu inginnya hatiku
Hanya satu inginnya cintaku
Terima sebagaimana adanya diriku
Dan ku akan tetap mencinta
Kau yang buatku mengerti
Dimana harus ku kembali
Saat ku hancur dan terhempas di kesalahan yang sama



Kerisakti(?), KERISPATIH maksudnya, hahaha, satu band favorit gua, I'm MAHAPATIH for sure, tapiiiii vokalisnya udh ganti jd I'm TERYPATIH for sure(now) hahahaha

lagu ini mengingatkan gue dengan banyak orang, lagian liriknya emang enak banget. kata EMAK*uyeeee gua, kalo gua nyanyiin lagu ini KERENNYA PAKE BANGET *ngeflytapikayakyggayakingitu. Ma, perlu diingatkan sekali lagi, suara ta jeleknya pake bangetan -____-", lgian ya jelas aja mama ngomong gitu, aku ini anakmu, hahaha

yasudahlah, kaka gua udh mondarmandir kaya setrikaan emak gua yg lg licinlicinnya, jadi dengan SANGAT TERPAKSA*ingetTERPAKSABANGET harus menyelesaikan tulisan ini sampai di sini

HARUS pada suka jg yah sm lagu ini, hahaha*maksabanget

keep smiling for SAFITRI FEBRIYANIkuuuw sayaaaang, keep loving me for TERY SAKSANA RACHMANkuuuw sayaaaangkuuuw cintakuuuw :* LYA ♥

Selasa, 19 Oktober 2010

ME + PIPIT have a same hurt

I present this special lyric of a special song for SAFITRI FEBRIYANI, my dearest bestfriend :* sabar yah sayang, mungkin lagu ini bisa ngehibur kamu, hopefully...


Percuma semua ini percuma
Bila masih ada air mata
Tak sanggup ku sungguh aku tak sanggup
Jika masih sakit yang kau beri
Berakhir sudah atau aku akhiri saja
Tak mungkin tak akan pernah mungkin
Bila masih ada pilu tersimpan
Terjatuh ku dan aku pun terjatuh
Jika masih perih yang tercipta
Berakhir sudah atau aku akhiri saja

 Aku yang merasakan
Aku yang menyimpan
Aku yang tersakiti
Meski tak kau menyadari
Akankah waktu ‘kan menjawabnya
Percuma semua ini
Percuma

Akankah waktu kan menjawabnya

"sabaaaar sayaaaang, aku ngerti ko rasanya jd kamu :):)
tp life must go on sayaaaang, ayolah semangat, dengan atau tanpa dia aku yakin kamu pasti bisa



aku ngerti perasaan kamu, pasti sakit banget kan digituin :):) tp inget sayang, hidup gamulusmulus aja, nah itu kerikilnya, jd kamu harus kuat dan tegar supaya bisa tetep berdiri, dengan atau tanpa dia :):)
ayooo semangat smangat yah sayang, senyum apapun yg terjadi
he's not the one boy living in this world, inget itu :):)
pit, seperti apapun bebanmu itu bebanku jg, seperti apapun sakitmu itu sakitku jg, krna kita sahabat selamanyaaaaaa, hahaha

cowo gapantes ditangisin sayaaaang
jgn siasiain(lagi) air mata kamu cuma buat org yg blum tentu mikirin prasaan kamu yaaangs"<-----katakata ini yg gue coba rangkai untuk setidaknya bisa menghibur sedikit kepiluan di hati pipit. yaaah semoga aja sedikit dri katakata di atas bisa ngehibur perasaan kamu yah. kita ngerasain hal yg sama sayaaaang :((

SAYANG TERY SAKSANA RACHMAN PAKE BANGET, INGET ITU :*

TERRY SAKSANA RACHMAN gua SAYANG sama lu! tau SAYANG? tau ga? SAYANGNYA PAKE BANGET :*

sebenernya gua udh nulis beberapa kata yg bisa dibilang lagu kaleee ya buat TERYKUSAYANG♥, tp berhubung gua msh ragu itu jenisnya menjuru ke apa, akhirnya gua batalkan deh


jujur, gua cemburu ngeliat wtwan lu sm tementemen lu itchuuu, yaaah mau ade kakaan atau apalah itu, tp tetep we ngebakar hati gua*zzz

gue bkalan sayang sm lu lbh dari lu sayang sm gue, INGET ITU!!!*kayakygngancemgitu


I ♥ CHOCOLATE CANDY, ITERY SAKSANA RACHMAN :*** for sure dear

Senin, 18 Oktober 2010

DAKUUUW, hahaha

begimane?


selamat makaaaan(makanan kelinci?)



THIS IS ME uyeeeee

Kamis, 14 Oktober 2010

LOOKLETING :*

ya walaupun gue gabegitu punya banyak look yg udh diciptain berdasarkan pemikiran dan semangat dari seekor(?) remaja yg BBG(BenarBenarGila), tp ya seginilah usaha gue untuk berkreasi(ceilaaaaaaah)


soooo, cekidooot ajalah ya

bukabuka okeeeee? sekalian yak add sm comment dan heart look(s) gue, hehehe

TYSM LYSM muahemuahsomuch :***

http://looklet.com/user/354905

wokelaaaaah, cihuuy

ITU AKU

lagu ini gue tau jg dari ka TERY, soalnya statnya keren jd gue pikirpikir gamungkin aja dia bikin katakata keren kalo bkn lagu atau search di google. jadinya gue search aja dan ketemulah hasilnya : SHEILA ON 7-ITU AKU. jujur gue suka beuuudh sm SO7, tp gue gaegitu hafal lagulagunya, cuma tertentu aja, paling jg reffnya doang *fansdongo-__-" tp yaudahlah akhirnya suka banget(lagi)sm lagu ini, uyeeeeeeeee cekidodot---->


Ribuan hari aku menunggumu
Jutaan lagu tercipta untukmu
Apakah kau akan terus begini
Masih adakah celah di hatimu
Yang masih bisa tuk ku singgahi
Cobalah aku kapan engkau mahu

Tahukah lagu yang kau suka
Tahukah bintang yang kau sapa
Tahukah rumah yang kau tuju...

Itu aku...
Coba keluar di malam badai
Nyanyikan lagu yang kau suka
Maka kesejukan yang kau rasa
Coba keluar di terik siang
Ingatlah bintang kau sapa
Maka kesejukan yang kau rasa
Percayalah...
Itu aku...


gimana? enak ga lagunya? udh didownloadkan?*soktaubangetan dan sekian terimakasoooooy :*

Rabu, 13 Oktober 2010

GAMAU KA, GAMAU

gamau ka, gua gamau cuma status palsu
gamau ka, gua gamau lu jd milik orang lain
gamau ka, gua gamau ngerasain sakit itu(lagi)
gamau ka, gua gamau lu bahagia krna dia, bkn gua
gamau ka, gua gamau lu bandingin gua sm dia
gamau ka, gua gamau lu sayangnya sm dia, bkn gua

dan satu hal,

gamau ka, gua gamau lu tau perasaan gua walau seharusnya lu tau, krna apa? karena gua

GAMAU KA, GUA GAMAU LU TERPAKSA, MENCINTAI GUA

Selasa, 12 Oktober 2010

DAN

dan sekarang lu berdua ngerasain ditinggalin sahabat yg slama ini kalian bangga-banggain

dan sekarang kalian ngerasain jd gue yg dulu kalian lupain dan ga dianggep sm sekali

dan sekarang kalian tau pahitnya jd gue di saat kaya gtu

dan kalian tau rasa perih yg gue rasain dulu

dan sekarang kalian tau semuanya

dan semoga aja kalian sadar mulai saat ini

dan selalu inget kalo sahabat gabakalan ninggalin lu dlm kondisi apapun

dan semoga kalian bisa menilai mana yg benarbenar sahabat atau benarbenar menyayat

dan selalu berusaha menjadi sahabat

DAN INGET KARMA ITU ADA...

.R.I.P. ME

Gue yg ngebina lu jd lbh baik, gue yg slalu nenangin lu di saat lu galau, gue yg slalu bkin lu senyum di saat lu kehilangan itu, gue yg slalu sediain pundak gue buat jd sandaran lu, gue yg slalu setia sm lu an, SAMA LU SAHABAT GUE...

Tapi apa? Gue Cuma teman sesaat bagi lu, pdahal gue yg dari dulu nemenin lu di saat senang, galau dan duka. Sedangkan mereka yg bisa dibilang bru lu kenal, demi mereka lu tinggalin gue, apa salah gue?

Inget an, walaupun lu giniin gue, gue akan selalu jd sahabat lu yg setia sm lu. Walaupun lu pernah bkin hati gue luka dan sangat sangat perih, disaat nanti temen baik lu yg sekarang ninggalin lu, gue akan slalu siap gantiin posisi mereka kalo lu butuhin dan lu inginin.

SAMPAI NANTI AN, SAMPAI JUMPA DISAAT HATI LU LULUH SM PERJUANGAN GUE YG TANPA HENTI UNTUK SELALU SETIA DISAMPING LU, SEBAGAI SAHABAT(yang tak dianggap), WALAU ENTAH KAPAN MASA ITU BAKALAN TIBA, GUE AKAN SELALU NUNGGU AN, DEMI PERSAHABATAN KITA, DEMI SOLIDARITAS KITA YANG UDH KITA BINA DARI AWAL PERTAMA PERJUMPAAN KITA, DI SINI...


R.I.P

TIRTA NINGARUM

Minggu, 10 Oktober 2010

HARUS SEMANGAT ABIS BACA INI!

Dear my friend who read this,

Namaku Luna, Aluna Saras Putri. Kini aku berusia 22 tahun. Sejak berumur 13 tahun, aku sudah tidak dapat bersekolah lagi. Keterbatasan fisik dan biaya yang menghalangi semuanya. Tapi kini aku mendapatkan kehidupanku kembali.

Dulu, aku adalah anak yang tidak berkekurangan sedikit pun. Pendidikan, pakaian, makanan, tidak ada satu pun yang kurang dari hidupku. Bahkan bisa dikatakan aku berkehidupan lebih layak dari pada anak-anak sebayaku waktu itu, sangat sempurna. Aku memiliki papa dan mama yang begitu sibuk, seakan tak ada waktu untuk anak-anaknya. Terkadang mereka lupa bahwa aku adalah anak mereka. Kedua kakakku yang sudah lulus SMA waktu itu, langsung melanjutkan ke perguruan tinggi di Australia, tinggallah aku dengan supir keluarga dan kedua pembantu rumah tangga keluargaku. Tak ada tempat bercerita saat itu. Saat aku merasakan kesakitan yang begitu menyiksa di dalam tubuhku. Aku hanya bisa merintih kesakitan, tak ku hiraukan sedikit pun ucapan orang-orang di sekitarku. Dalam kesakitan itu, ku bawa tubuh yang begitu terasa letih itu ke dokter kepercayaan keluargaku. Dan betapa terkejutnya aku saat beliau mengatakan bahwa aku menderita leukemia atau kanker darah, dan menginjak stadium 2. Hanya aku dan dokter yang mengetahui ini, dokter memintaku untuk memberitahu kedua orangtuaku, namun tak sepatah kata pun aku ucapkan pada mereka. Biarlah aku memendamnya sendiri, toh penyakit ini aku yang merasakannya. Namun, aku tetap tak sanggup menahan penyakit ini, akhirnya ku katakan penyakitku kepada pembantuku. Hanya dia yang memperhatikan keadaanku. Muncullah rasa sakit hati pada diriku. Dimana orang-orang yang aku sayangi saat aku sakit, mengapa hanya orang-orang yang sayang padaku yang ada kapan saja untukku. Apa gunanya aku mempunyai kehidupan sempurna, tapi kasih sayang dari orangtuaku tak pernah aku rasakan. Rasa sakit hati terhadap kedua orangtua dan kakakku itu mulai mendalam dan semakin mendalam.

Tak lama, sekitar 2 bulan setelah aku mengetahui penyakit yang bersarang di tubuhku, aku mendapat berita bahwa papa dan mama mengalami kecelakaan, dan tak seorang pun terselamatkan. Awalnya, aku tak merelakan kepergian mereka yang begitu cepat dan menyisakan kesedihan dan penyesalan mendalam di diriku. Tak sedikit pun aku mengingat kemarahanku pada mereka. Namun, lama kelamaan aku berfikir bahwa tak ada gunanya ini semua, walau pun aku menjerit sekuat tenaga, mereka tak akan kembali ada di sini. Hanya doa yang kupanjatkan setiap harinya pada Tuhan yang Maha Kuasa, berharap mereka tenang dan bahagia di sisi-Nya.











Setelah kepergian kedua orangtuaku, aku tidak bersekolah lagi. Kerjaku kini hanya duduk dan hidup dengan harta peninggalan kedua orangtuaku. Namun, lama kelamaan uang-uang itu habis, dan aku hanya bisa duduk di kursi roda. Kini aku tinggal dengan mantan pembantu dan supirku dulu, kebetulan mereka adalah sepasang suami istri. Tapi kebutuhan mereka saja belum dapat tercukupi, ditambah lagi dengan anak mereka yang menjadi korban malpraktik dan menderita busung lapar, kini aku hanya menjadi beban bagi mereka. Tapi, apalah dayaku, hanya mereka satu-satunya tempatku menumpangkan hidup agar tidak terlantar. Kedua kakakku tak berminat menampungku, walau pun mereka tau aku adalah adik kandung mereka. Pernah pembantuku berusaha membawaku menemui kedua kakakku, hanya sekedar memperlihatkan keadaanku kini, mereka dengan kejamnya mengusir dan menghina kami,”kau bukan adikku, adikku sudah mati!”, kata-kata itu yang paling teringat di pikiranku saat dia mengusirku dulu. Tapi karma Tuhan, tak lama setelah dia mengusirku, anaknya meninggal karena demam berdarah.

Tuhan, mengapa kau beri cobaan ini padaku, hambaMu yang tak dapat berbuat apa-apa. Andai aku tak mengidap penyakit ini, aku akan berusaha untuk menghidupi diri sendiri tanpa membebani orang lain, bukan mengemis-ngemis, setidaknya berjualan Koran. Tapi, Tuhan punya rencana lain.

4 bulan kemudian, aku divonis oleh dokter yang aku temui di puskesmas desa bahwa umurku tak panjang lagi, sekitar 1 atau 1,5 bulan lagi. Begitu banyak yang tersirat di pikiranku saat itu, antara hidup dan matiku, tapi hanya Tuhan yang selalu muncul di antara itu semua.

Alhamdullillah,
Ternyata vonis dokter salah, setelah 8 bulan aku divonis sembuh total di umur 19 tahun. Kemungkinan terserang penyakit yang sama kembali begitu sangat tipis. Kehidupan keluarga supirku dulu, kini mulai membaik. Anaknya kini bisa sembuh dan dapat bersekolah kembali. Supirku kini mendapat pekerjaan tetap sebagai cleaning service di suatu perusahaan. Pembantuku kini membuka catering kecil-kecilan di rumah kontrakannya yang baru 4 minggu kami tempati. Kini aku bekerja di suatu perusahaan sebagai supervisor dan meluangkan waktuku dengan berkuliah mengambil jurusan kedokteran setelah hampir 2 tahun aku bekerja, tanpa membebani keluarga yang menjadi tempatku menumpang. Bahkan, aku berbalas budi kepada mereka dengan membiayai bimbingan belajar anaknya.

Terima Kasih Tuhan, kini aku mendapatkan kehidupan yang jauh lebih baik dari sebelumnya, setelah cobaan yang kau berikan kepadaku. Kini aku mengerti arti cobaan yang Tuhan berikan padaku, dulu.


Semangat,

Dr. Aluna Saras Putri, Spesialis Penyakit Dalam

Hidup untuk Key, Cinta untuk Han, Nyawa untuk Sha

Dia Letisha Isyana Zivara, panggil aja Sha. Ini kisah nyata kehidupannya, kisah cinta antara Tisha, Keyla, dan Farhan.
Begini kisahnya padaku.

“Keyla, sahabatku. Dia teman sebangkuku saat aku pertama kali duduk di kelas XI IPA, maklum aku pindahan dari Bandung. Aku dan Keyla udah seperti saudara sendiri. Kemana-mana kami selau berdua, sampai aku tau Key menderita gagal ginjal. Semua baik-baik saja, sampai akhirnya aku dan Key bertemu sama Farhan.

Aku, Key dan Farhan udah sahabatan sejak kelas 3 SMA sampai sekarang kami ngambil jurusan yang sama, jurusan Hukum di salah satu universitas di Jakarta. Ternyata, selama bertahun-tahun Han menyimpan rasa padaku. Namun itu semua merupakan awal dari semua kisah ini.


“Sha, tau nggak lu, Han ganteng juga ya lama-lama, hehehe…”, Key tertawa. Aku kaget dan bagai disambar petir, bagaimana tidak, aku tau Han suka sama aku dan aku yakin itu bakal bikin Key kecewa dan aku nggak mau itu terjadi. “Oh, hahaha! Gue yakin Han juga suka sama lu”. Sepulang dari rumah Key, aku langsung menuju rumah Han. Aku paksa Han buat nembak Key secepatnya. “Sha, lu kan tau gue sukanya sama lu, bukan sama Key. Sekarang lu paksa gue buat nembak Key. Gue nggak bisa Sha”, Han nggak setuju sama permintaanku, menurutnya itu berat. “Ayolah Han, demi gue ya, please. Kalau lu sayang sama gue, lu harus bisa ngelakuin ini, seberat apapun Han. Demi gue!”, aku tetap membujuk Han. Karena Han tetap nggak mau, akhirnya aku menceritakan semua yang selama ini aku dan Key rahasiain dari dia, penyakit Key. Dan akhirnya Han mau dan janji sama gue secepatnya dia akan nembak Key, demi gue.
Dua hari setelah kejadian itu, Key dan Han jadian seperti yang aku minta ke Han. Walau sebenarnya aku juga suka sama Han, tapi aku tetap berusaha senang kalau mereka jadian. Semakin hari, Han terlihat semakin bisa menerima Key di hatinya, walau pun saat mereka bertemu denganku, Han terlihat bimbang antara aku dan Key.

“Sha jalan yuk. Kemana aja yang lu mau, gue mau deh”, Han mengajakku jalan. Belum sempat aku menjawab, “Han, anterin aku ke dokter ya. Aku ada jadwal check up”, Key datang dengan wajah cantiknya yang pucat dan sedikit takut jika Han menolak. Nampak dari wajah Han dia ingin menolak, secepat kilat aku memaksa Han untuk menemani Key, dengan alasan aku sudah ada janji dengan Hanif yang memang saat itu aku paksa menemaniku dan dia bersedia. Dengan berat hati, lagi dan lagi Han mengikuti keinginanku. Saat aku dan Hanif sedang jalan, Hanif nyatain cinta padaku dan aku terima agar Han mengurungkan niatnya untuk mengakhiri hubungan dengan Key. Namun saat itu juga handphoneku bunyi dan itu Han. Awalnya aku tak ingin mengangkatnya, tapi aku kepikiran sesuatu terjadi pada Key. Dan benar saja, ternyata saat check up Key jatuh pingsan dan koma. Aku dan Hanif segera ke sana. Ternyata Han dan Key berantem di jalan saat mereka akan ke dokter, Han terus diam dan tak menanggapi Key selama di perjalanan sehingga membuat Key menangis karena sadar bahwa Han begini karena bosan padanya yang tak bisa diajak jalan dan nonton seperti cewek-cewek lain, karena Key menangis, Han tak sanggup dan memarahi Key agar tak berbicara seperti itu lagi, Namun Key menanggapi salah, Key beranggapan bahwa Han sudah tak menyayanginya lagi. Dan terlontar dari bibir Han bahwa Han terpaksa menyayangi Key dan itu membuat Key kepikiran dan koma.

3 hari dan beberapa hari setelah itu, Key masih koma dan Belum ada perkembangan berarti dari keadaan Key. Aku dan Hanif mencoba menghibur tante Ve, mama Key. Selama Key koma, tante Ve banyak bercerita padaku. Ternyata Key cerita kalau dia tau Han terpaksa menjadi pacar Key dan dia tau Han suka padaku dan sebaliknya, Key bilang pada tante Ve kalau nanti dia sudah nggak ada dia ingin Han memilikiku selamanya demi persahabatan kita, Key Cuma pengen Han meyayangi dia apa adanya di akhir hidupnya, karena dia melihat sosok alm. om Doni, papa Key yang meninggal karena gagal ginjal seperti yang dideritanya. Aku nggak sanggup menahan air mata di depan tante Ve, begitu berarti persahabatan di mata Key. Aku bisa merasakan perasaan Key saat mengetahui orang yang dia sayangi, Han menyukai sahabatnya sendiri.

Hari demi hari, Key belum juga sadar, suatu malam aku berniat menjaga Key di rumah sakit karena tante Ve harus ke luar kota untuk mencari pendonor ginjal bagi Key. Malam itu aku sendiri karena Han ada acara keluarga di luar kota dan Hanif ada tugas workshop di luar kota dan baru akan pulang nanti tengah malam, rencananya dia akan ke sini menemaniku. Tak beberapa lama aku menunggui Key, aku tertidur. Aku bermimpi, dalam mimpiku Key bilang padaku kalau umurnya tak lama, maka dia ingin menyerahkan Han padaku. Dia meminta maaf padaku karena dia telah menggagalkan usaha Han membuat aku menjadi pacarnya. Dia ingin beristirahat sejenak, melepas kepenatannya dan dia akan bangun sebentar sebelum ia meninggalkan dunia, aku bilang padanya agar jangan pergi, aku berniat mendonorkan ginjalku untuk Key agar Key tetap hidup untukku. Aku bilang padanya bahwa Han, tante Ve, aku dan Hanif khawatir padanya, namun itu kata-kata terakhirku saat Key bilang semua akan berakhir demi persahabatan kita, dan aku terbangun. Di depanku, tante Ve, Hanif dan Han menatapku dan bertanya aku kenapa. Aku berlari keluar dan segera menuju laboratorium untuk memeriksakan ginjalku agar bisa aku donorkan pada Key. Dokter mengijinkan pendonoran ini dan aku diharapkan beristirahat sejenak agar besok pagi ginjalku bisa aku serahkan seutuhnya pada Key.

Keesokan harinya, Key belum juga sadar, sebelum aku dimasukkan ke ruang operasi, aku masuk ke ruangan Key sendirian, aku berbisik pada Key, aku bilang padanya bahwa aku akan mendonorkan ginjalku, tapi pendonoran tak bisa dilakukan jika Key tak sadar juga, aku berharap dengan bisikanku tadi Key bisa mendengar. Dan keajaiban terjadi, Key sadar dan cukup tenang untuk melakukan pendonoran ini. Aku dan Key dibawa masuk ke dalam ruang operasi. Key terus saja memegang erat tanganku dan Key tau aku menemaninya bukan mendonorkan. Aku yakinkan dia kalau semua akan baik-baik saja. Lalu pintu ruang operasi ditutup yang berarti pendonoran akan segera dilakukan. Lampu dimatikan dan lampu operasi dinyalakan, aku menghela napas panjang dan aku disuntik agar tak terasa apapun dan agar aku tenang atau tertidur.

1 jam operasi pendonoran berlangsung. Aku tak merasakan apapun. Saat-saat terakhir operasi, aku menatap wajah Key yang belum sadar tapi sudah disuntik agar dia tak phobia dan lupa yang terjadi tadi. Operasi selesai, aku dan Key dibawa ke ruangan pemulihan. Aku merasa sakit karena saat ini aku masih belum pulih benar. Aku pegang perutku dan aku merasa ikhlas memberi ginjalku pada Key. Tante Ve masuk, “Sha, makasih ya sayang. Tante nggak tau apa yang bakalan terjadi sama Key kalau kamu nggak ada. Makasih banyak ya sayang”, aku menatap Key yang belum sadar, aku melihat diriku di diri Key. Tak terasa aku menitikan air mata, aku berpaling dari Key, karena saat itu pula Key tersadar.

Sudah empat hari sejak operasi itu aku tak melihat Key. Aku mencoba menghubungi Tante Ve, namun tak ada jawaban. Aku masih belum bisa kuliah sejak operasi itu, tanpa sepengetahuan ibuku, aku pergi ke kampus. Setibanya di kampus, aku menemui teman-temanku dan menanyakan Key. “Key masuk kok Sha, malah dia kelihatan sehat banget. Dia biasanya jam segini di kantin sama Han”, aku heran pada Key, kenapa dai nggak mau angkat teleponku atau balas smsku, entah apa alasan Key menghindariku. “Key lu kemana aja? Gue coba telepon lu, sms lu, tapi lu nggak pernah angkat atau bales. Kenapa sih lu?”. “Lu yang kemana aja Sha. Lu tau nggak, gue abis operasi, dan lu nggak ada di samping gue, ngedampingin gue! Lu harus tau Sha, bentar lagi gue bakal pindah ke Belanda, tempat kakek gue. Gue musti ninggalin Jakarta, demi apa, demi ngelupain masa lalu kita. Asal lu tau juga, gue pindah ke Belanda juga karena nyokap gue udah pergi, pergi untuk selamanya. Dan lu nggak tau kan? Itu semua karena lu Sha! Gue benci sama lu!”, Key pergi meninggalkan tempat duduknya. Gue nangis dan nggak tau harus ngejar Key atau nggak. “Han, lu nggak tau kan, ginjal di tubuh Key adalah ginjal gue! Dan gue ada di samping Key saat operasi berlangsung. Tante Ve udah janji sama gue bakal bilang ke Key tentang ini, tapi tante Ve udah nggak ada! Han gue musti gimana dong?”, Han hanya geleng-geleng. Semua juru kunci dari permasalahan ini adalah tante Ve, tapi aku nggak tau caranya.

Semenjak hari itu, keadaanku memburuk. Aku sudah 3 kali keluar masuk rumah sakit. Kata dokter, jantungku mulai rusak dan beberapa pembuluh darahku mulai membengkak. Lama-kelamaan aku sering lupa dan sering pendarahan seperti mimisan, padahal aku tak kecapaian, aku saja tak masuk kampus dan vacum dari duniaku. Aku berharap Han menceritakan semua pada Key agar dia mau mengerti dan memaafkanku. Tapi belum ada perkembangan berarti. Ibu harus berhenti bekerja demi menjagaku, maklum ibu bekerja membanting tulang sejak ayah meninggal untuk menyekolahkan kedua adikku dan membantu aku membayar kuliah serta untuk makan dan kehidupan sehari-hari.

Seminggu hampir berlalu. Saat itu, panasku tinggi dan aku tak sanggup melakukan apapun. Ibu hampir putus asa karena aku semakin memburuk. Mataku mulai tak jelas melihat sekitar, tangan dan kakiku lemas tak dapat digerakkan. Key, Han, dan Hanif datang untuk melihat keadaanku, dan ternyata sebelumnya Han sudah menceritakan semuanya pada Key. Key menangis di sampingku, memelukku, “Sha, lu gaboleh kayak gini Sha, lu harus kuat. Ayolah Sha, gue minta maaf atas perkataan gue, gue udh tau semuanya. Sha maafin gue, udh ngerebut Han dari lu, udh ngambil separuh nyawa lu, maafin gue Sha”. Han menggenggam tanganku dengan erat, Hanif mengusap kepalaku. Aku menatap wajah Key, Han, dan Hanif. “Key, Han, Hanif, maafin gue ya, gue pengen banget bertahan buat lu semua, tapi gue udah gakuat. Key, jaga Han ya, dia emang lebih pantes ngedampingin lu dibandingkan ngedampingin gue, jaga hubungan lu, buat gue. Han, jaga Key demi persahabatan kita, inget Han, gue akan selalu mantau lu dan Key dari sana. Hanif, maafin aku ya, aku belum bisa ngasih apa apa buat kamu, aku Cuma mau minta tolong satu hal sama kamu, jagain ibu ya, ibu hartaku satusatunya yang paling berharga, jangan kecewain ibu. Dan ibu, maafin kak Sha ya bu, kakak blum bisa ngasih apa apa buat ibu, Tiara, dan Raka, kakak gabisa bahagiain ibu dan sekarang kakak harus pergi bu, jaga diri ya bu, kakak selalu sayang sm ibu, sm Tiara dan Raka, sm Key, Han, dan Hanif...” kata terakhir yang Sha ucapkan, sebelum dia menghembuskan nafas terkhir.

Sha sudah tiada, kini hanya semangat yang ditinggalkannya, hanya senyumannya yang selalu terukir semasa hidupnya. Key bertunangan dengan Han dan membatalkan pindah ke Belanda, karena alm.Sha dan Han. Hanif menikah dengan adik pertama Sha, Tiara, dan menjaga amanah Sha untuk selalu setia menjaga ibu dan adik-adik Sha. Kini hanya photo, piala hasil jerih payah Sha, beberapa benda di rumah yang memiliki kenangan terindah bagi Sha, dan beberapa karya Sha dibidang seni yang menjadi kenangan bagi ibu, Tiara, Raka, Key, Han, dan Hanif. Semangat Sha dalam menjalani hidup, wlau seberat apapun, walau sesulit apapun, selalu mengalir di hari-hari mereka. Semoga Sha tenang di alam yang sudah ditempuhnya, di sisi Tuhan, di tempat paling indah.

Salam untuk Rasya

“ Dis, aku tadi kenalan sama teman-teman kamu. Tapi mereka malah cuekin aku. Mereka kenapa sih? Andai aja aku sudah lama sekolah di sini, pasti mereka nggak akan cuekin aku. Apalagi kalau aku punya sahabat di sini. Pasti rasanya lengkap banget!”, Rasya melenas kepenatan otaknya dengan cerita pada Disty. Semenjak tadi pagi, wajah cantik Rasya tak menunjukkan senyuman manisnya. Itu karena kejadian tadi pagi. Saat itu, Rasya sedang di kantin, lalu Rasya menyapa salah seorang teman yang belum dikenalnya. Saat Rasya menanyakan namanya, dia malah ditinggal pergi. Sejak saat itu, Rasya tak mau menyapa siapapun di sekolah barunya, tempat Disty, sepupunya bersekolah. “ Sudahlah, jangan terlalu dipikirkan. Mereka memang begitu. Nanti mereka pasti akan berubah. Percaya sama aku. Oh iya Ras, aku ke ruang guru dulu ya. Tadi aku dipanggil Bu Dina, sepertinya ada yang ingin beliau bicarakan denganku. Aku tinggal dulu ya”, Disty lalu pergi meninggalkan Rasya sendiri di kelas.

“ Huh, andai saja aku punya sahabat di sini. Pasti aku tidak kesepian”, gumam Rasya saat itu. Tiba-tiba, angin bertiup kencag sekali, padahal tak ada jendela yang terbuka di kelas saat itu. Rasya merasakan ada seseorang yang berada di dekatnya saat itu. “ Hai Rasya!”, tiba-tiba seorang gadis cantik berseragam sekolah menepuk bahu Rasya dan menyapanya dengan hangat. Rasya bingung, karena tadi hanya ada Rasya dan Disty di kelas. “ Kamu siapa? Kamu masuk dari mana?”, Rasya heran dengan keberadaan gadis itu di sampingnya. “ Aku Vanya. Aku ada di samping kamu kok sedari tadi. Hanya saja kamu nggak tau”, perasaan Rasya begitu tenang saat Vanya bicara seperti itu. “ Aku tau, kamu pasti ingin punya sahabat? Aku bersedia menjadi sahabatmu, walau aku tak mungkin selamanya di sini”, Rasya sungguh tak mengerti dengan ucapan Vanya, entah dari mana Vanya mengetahui semua itu. “ Kamu tau dari mana? Kamu mengikuti aku ya? Sebenarnya kamu siapa sih Vanya? Aku masih tidak mengerti”. “ Tenanglah Rasya, kamu pasti akan mengetahui siapa aku. Yang penting, aku mau jadi sahabat kamu. Kamu mau kan jadi sahabat aku, Ras?”, Vanya menatap tajam mata Rasya. “ Baiklah, aku mau jadi sahabat kamu. Kamu nggak akan seperti teman-teman yagn lain kan? Yang hanya bisa menertawakanku?”, Rasya hampir saja meneteskan air mata, menurutnya ucapan Vanya hádala statu obat untuk mengurangi rasa sakit hatinya kepada teman-temannya yang lain. “ Iya Ras, aku janji sama kamu. Kamu percaya deh sama aku. Rasya, aku boleh minta selembar kertas nggak?”. “ Oh, silahkan, sebentar ya”, Rasya segera merobek selembar kertas dari bukunya. Saat Rasya akan memberikan kertas itu pada Vanya, Vanya sudah tak di tempat, entah kemana Vanya pergi. “ Sudahlah, biar saja. Mungkin Vanya harus segera pulang. Besok saja aku menemuinya lagi”, ucap Rasya dalam hati kecilnya.

“Disty, apa kabar kamu?”, Rasya menyapa Disty dengan manis sekali pada saat pulang sekolah. “ Aku baik, Ras. Kamu kenapa Ras? Tumben kamu ceria banget”, Disty heran dengan sepupunya itu. “ Aku nggak kenapa-napa kok Dis. Aku baik-baik saja. Kamu kemana aja Dis? Dari tadi pagi aku nggak ngelihat kamu. Aku lagi nunggu sahabat baruku, Dis. Kamu nggak tau kan?”, Rasya bangga sekali. “ Aku banyak tugas Ras, maaf deh kalau aku nggak sempat ke kelas kamu tadi. Siapa sahabat kamu Ras?”, Disty penasara dengan sahabat baru sepupunya. “ Kamu pasti tau Vanya kan? Dia sahabat baruku, Dis”. “ Vanya? Vanya yang mana? Vanya teman sekelas kamu?”, Disty begitu bingung dan gugup saat Rasya menyebut nama Vanya. “ Iya. Vanya teman sekelasku. Emang ada apa Dis?”. “ Vanya teman sekelas kamu itu 1 bulan yang lalu kecelakaan dan dia meninggal. Apa Vanya itu yang kamu maksud?”, Rasya sangat terkejut saat Disty berkata itu. Rasya tak menyangka, Vanya yang menjadi sahabatnya itu sudah tiada. Tiba-tiba, angin kembali bertiup kencang seperti saat Vanya muncul dengan tiba-tiba. Saat Rasya akan berdiri, selembar kertas mendarat di wajahnya. Kertas itu berisi sebuah puisi, puisi itu berbunyi:


Salam hangat dariku sahabat
Kan ku sapa kau dengan senyuman
Aku tau kau tak mengerti
Mengapa aku muncul tiba-tiba
Entah darimana asalnya
Menjadi pelipur Lara di kala sepimu


Aku berharap selalu
Diberi masa untuk selalu menyapamu
Tapi itu hanya mimpi bagiku
Kita tlah berbeda dunia
Tak lagi sama

Kini kau telah tau
Siapa aku sebenarnya
Kuharap kau mengerti atas aku
Apa maksud dan tujuanku menyapa
Semoga kau temukan sahabat sejatimu
Seperti aku yg slalu disisimu...


Rasya sungguh tak menyangka akan semua yang terjadi. Rasya kini tau mengapa Vanya merahasiakan asalnya dari Rasya. Rasya berharap semua ini bukanlah pertanda buruk baginya, dan Rasya berharap Vanya dapat tenang disana. Biarlah semua ini menjadi rahasia bagi Rasya dan Vanya, di sana.

Kamis, 07 Oktober 2010

BUKANNYA TANPA ALASAN!

gue sayang sm lu
gue tetep sayang sm lu
gue selalu sayang sm lu...

bukannya gue gasayang sm lu, bukannya gue benci sm lu, bukannya gue mau nyakitin lu, tp gue gabisa, bner bner gabisa mempertahankan hubungan ini

alasan yg cuma gue dan ALLAH yg tau, alasan yg gasepantasnya TERJADI.

jujur, gue gabisa kalo lo ga ada disamping gue, gue kangen lu yg slalu sedia setiap saat buat gue, gue kangen lu yg setia jd tempat curhat gue, gue kangen lu yg bisa nenangin gue di saat gue emg btuh ketenangan itu, gue kangen segalanya tentang lu :(

andai aja lu tau, gue MENYESAL SENYESELNYESELNYA megatin lu, tp kalo lu tau alasan gue megatin lu, lu jg pasti bakalan MENYESAL SENYESELNYESELNYA ngeginiin gue. DALEM RID, DALEM RIDWAN :'(


kalo gua nangis, lu marah, maka dari itu gue gamau nangis di depan lu, tp jujur hati gue semakin lama semakin sakit, gakuat gue, dan lu pun bgitu kalo jd gue.

lagu kenangan kita :
-DIA DIA DIA(by AFGAN)
-I WILL FLY(by TEN2FIVE)
-WE COULD BE IN LOVE(by LEA SALONGA ft. BRAD KANE)
-I WANT TO SPEND MY LIFE TIME TO LOVING YOU(by TINA ARENA ft. MARK ANTHONY)

dan setiap ngedenger lagulagu itu, gue NANGIS :(((


nyadar ga sih lu, gue sayang sm lu pake BANGETAN dan jujur gue gamau kehilangan lu pake BANGETAN jg(sakali)

kalo lu ngebaca tulisan ini, gue harap lu ngerti, perasaan gue tak TERGANTI :')

jangan berubah, kalo pun emg lu bkn buat gue, gue gapapa ko rid slama lu gapapa, dan lu seneng, gapapa bneran GAPAPA :)

cuma 1 yg gue pngen lu tau, gue tetep sayang sm lu, walau cuma sbagai kaka gue :D